Categories
Berita Berita KSP COVID-19 Gugus Tugas Kedeputian Kedeputian IV

Moeldoko Apresiasi Kebijakan Micro Lockdown Yogyakarta

Yogyakarta-Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X menerima kunjungan Kepala Staf Kepresidenan RI Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, di Pendapa Ndalem Kilen, Keraton Yogyakarta, Jumat (02/10) pagi. Moeldoko hadir bersama dengan seniman Butet Kartaredjasa.

Moeldoko saat ditemui seusai agenda menuturkan bahwa kunjungan yang dilakukannya adalah mendiskusikan perkembangan COVID-19 di DIY. “Bapak Gubernur sangat inovatif dalam memberikan penanganan COVID-19, sejalan dengan apa yang pemerintah pusat ambil yakni menerapkan micro lockdown atau pembatasan pada zona mikro. PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) yang semakin mikro itu sangat diperlukan,” jelas Moeldoko.

Menurut Moeldoko, sejatinya dalam satu wilayah, konsentrasi difokuskan pada tingkat Rukun Warga (RW), tidak serta merta satu kawasan dilakukan PSBB. “Pembatasan yang dijalankan ini selaras dengan yang dijalankan pemerintah pusat. Presiden menyampaikan dalam rapat terbatas, perlunya pemberlakukan mikro zonasi ini untuk skema PSBB. Apalagi kalau kejadiannya (COVID-19, -red) dalam zonasi lingkup kecil, pembatasan dan perlakuannya seharusnya semakin mikro, jangan makro karena akan mengganggu yang lain,” jelas mantan Panglima TNI.

Pada kesempatan yang sama, Sri Sultan menyampaikan bahwa selama ini yang dilakukan di DIY adalah pembatasan di tingkat desa. “Pendatang yang masuk, dikontrol lewat lurah, babinkamtibmas, babinsa, dan anak-anak muda. Yang masuk dimintai data berupa nama dan alamat, sebagai kontrol untuk memudahkan tracing. Harapannya akan tumbuh kesadaran masyarakat itu sendiri karena bertindak sebagai subyek. Sehingga, tanpa harus digemborkan untuk memakai masker dan sebagainya, dia (masyarakat, -red) akan menjalankan itu,” jelas Sri Sultan.

Ngarsa Dalem menambahkan, bahwa sejatinya obat mujarab untuk COVID-19 adalah cukup di rumah saja. Namun tentunya, manusia tidak tahan jika terus berada di rumah, sehingga kemungkinan untuk terpapar bisa lebih besar jika tidak berhati-hati ketika di luar rumah. Sehingga yang paling penting adalah membiasakan diri dengan protokol kesehatan.